Sabtu, 18 Feb 2017, 11:56:21 WIB, 182 View Hafiz, Kategori : Inspirasi


Satuem.com - Orang Indonesia mencintai negerinya setengah mati itu biasa. Namun, kalau ada bule asing yang cinta mati dengan negeri ini hingga rela berkorban. Itu baru luar biasa. Terlepas dari darah yang mengalir di dalam tubuhnya hingga kewarganegaraan yang dimiliki, mereka tetap saja berbakti pada negeri ini. Bahkan, bisa saja lebih cinta mereka dari pada kita semua.

Salah satu bule yang memiliki sifat mulia dengan banyak berkorban demi Indonesia adalah Andre Graff. Pria asli Prancis yang lebih memilih di Indonesia ini membuat sumur air bagi warga Sumba  Barat agar kehidupan mereka jadi lebih baik. Berikut kisah dari Andre Graff yang akan menginspirasi kita semua.

Kehidupan Andre Graff di Prancis

Andre Graff bukanlah siapa-siapa, dia hanyalah seorang pria yang lahir di Prancis pada tahun 1957. Kehidupannya berjalan lancar-lancar mulai dari sekolah, kuliah hingga akhirnya bekerja sebagai pilot balon udara. Berangkat dari pekerjaan yang menantang ini, Graff jadi memiliki banyak impian dan juga ambisi untuk kehidupannya.

 

Kehidupan Andre Graff

Setelah bertahun-tahun menjalani profesi ini, bahkan telah menjadi pelatih senior, Graff memutuskan untuk pensiun karena masalah penyakit. Keadaan ini tentu memukul jiwa terlampau kuat. Apa yang sangat dia cinta mendadak harus dilepaskan begitu saja. Dilanda kegundahan dan tidak bisa beranjak dari pekerjaan lama, dia memilih untuk melakukan perjalanan wisata ke Indonesia.

 

Perjalanan ke Sumba yang Penuh Arti

Perjalanan untuk menyembuhkan jiwa dilakukan oleh Graff ke Bali pada awal 90-an. Pada perjalanan ini, dia sempat berkeliling Bali lalu memutuskan untuk melancong ke kawasan Sumba Barat. Saat melakukan perjalanan ini, Graff melakukan dokumentasi terhadap kegiatan masyarakat setempat yang menghargai tradisi tapi selalu kesulitan dalam hidup.

 

Andre Graff di acara TV swasta

Melihat keadaan penduduk yang serba kekurangan, terutama air. Graff menjadi terenyuh. Dia merasa kasihan pada anak-anak yang harus melakukan hingga berjam-jam hanya untuk mandi atau mendapatkan air. Berangkat dari sini, Graff memiliki rencana untuk membangun sebuah sumur yang bisa digunakan oleh semua orang.

 

Membuat Sumur untuk Kepentingan Masyarakat

Graff tidak pernah menyangka kalau semua usahanya sangat dihargai oleh masyarakat setempat. Bahkan dia dianggap seperti pahlawan hanya karena membangun sebuah sumur yang bisa digunakan oleh ribuan kepala keluarga. Bahkan selama dua tahun saja, dia sudah membangun setidaknya 25 sumur

 

Andre Graff di acara TV swasta

Banyaknya sumur yang dibangun oleh Graff membuat warga setempat menjulukinya Andre Sumur. Julukan ini bukanlah sebuah penghinaan, tapi sebuah pujian dan ucapan terima kasih dari para warga yang terbantu kehidupannya. Dengan hanya berbekal air saja, kehidupan warga jadi lebih baik dan bisa hidup dengan lebih sehat.

 

Pengorbanan untuk Kebahagiaan Hakiki

Selain membangun sumur yang digunakan oleh warga, Graff juga membangun pembangkit tenaga matahari untuk menaikkan air dari bawah sumur. Semua hal terkait sumur, dia tidak pernah mencari dana dari sponsor. Semuanya murni dari uang yang didapatkan sendiri selama bekerja menjadi seorang pilot.

 

Bekerja untuk kebahagiaan

Saat tinggal di Indonesia, Graff masih harus membiayai hidupnya sendiri. Untuk perizinan seperti Visa tetap menggunakan uangnya sendiri. Graff tidak ingin mendapatkan apa-apa dari warga. Yang dia inginkan adalah kebahagiaan dengan membantu banyak orang yang membutuhkan. Bagi dia, buat apa menjadi seseorang yang kaya raya tapi tidak pernah beramal. Kebahagiaan tidak didapatkan dengan uang. Tapi seberapa besar peran dan pengorbanan kita pada masyarakat, di mana pun tempatnya.

 

Andrea Graff membuktikan pada kita semua bahwa menjadi orang baik sebenarnya sangat mudah dan bisa dilakukan di mana saja. Meski dia bukan warga Indonesia, kecintaannya pada negeri ini sangat besar. Uang bisa dicari di kemudian hari, tapi kesempatan untuk beramal dan mendapatkan kebahagiaan dari sana, jarang ada.



  Tentang Penulis

by : Hafiz
Saye jak urang sempadian, di sambas sinun... hehehe



Senin, 10 Jul 2017, 21:42:59 WIB Oleh : Hafiz 76 Kali Sebuah Renungan Mudik: Pergi Disyukurin, Lewat Disumpahin, Datang Dinyinyirin


Silahkan Buat akun atau Login untuk Berkomentar dari web!

0 Comment


Oleh : Hafiz 4 Putri Cantik Ustadz ini Berhasil Bikin Pria Berucap Masha Allah Pada : Selasa, 21 Feb 2017, 13:26:26 WIB 977 Kali

Satuem.com - Banyak yang berpendapat bahwa seorang perempuan boleh dibilang cantik bila dia mampu...


Oleh : Hafiz 5 Preman Bengis Ini Ternyata Juga Baik Hati Pada : Sabtu, 18 Feb 2017, 12:08:36 WIB 287 Kali

Satuem.com - Dunia preman memang terkenal dengan jajaran orang-orang bengis. Beberapa sudah...


Oleh : Hafiz 5 Potret Rumah Ibadah Saling Berdampingan Ini Bukti Kerukunan Umat Beragama di Indonesia Pada : Kamis, 23 Feb 2017, 20:21:46 WIB 277 Kali

Satuem.com - Masalah gesekan antar agama sepertinya sudah menjadi hal yang sensitif akhir-akhir...